Rabu, 09 Februari 2011

Kesehatan, Investasi yang Harus Diperjuangkan

If the whole world adopts vegetarianism, it can change the destiny of humankind."—Albert Einstein

Kenapa saya harus menjaga kesehatan mulai dari sekarang, kenapa saya harus menjadi seorang vegetarian mulai dini, karena alasan kesehatan jangka panjang, karena merawat kesehatan merupakan bentuk investasi yang harus dimulai sejak dini.

Saya tidak ingin sakit-sakitan pada suatu saat nanti, terutama ketika usia sudah senja. Karena kalau sakit-sakitan, saya akan menjadi beban keluarga, terutama istri, anak, cucu, dan kerabat dekat lainnya. Istri harus repot-repot meluangkan waktu lebih banyak untuk merawat saya. Dia harus mengalami tekanan psikologis, harus menanggung perasaan sedih, juga terganggu tidurnya, karena harus memikirkan saya. Dia harus menggunakan tenaganya lebih banyak lagi, karena harus merawat dan menggantikan pekerjaan yang menjadi tugas pribadi saya. Dia harus merelakan resources-nya (hartanya) untuk membiayai pengobatan saya. Dia harus tidak enak makan dan tidur, teringat adanya beban melelahkan karena kondisi saya. Semuanya serba saya.

Tidak hanya istri saya, barangkali anak dan cucu saya, akan tersita sebagian waktunya, tenaganya, juga pikirannya karena harus wira-wiri menjenguk ayahandanya atau kakeknya yang harus menginap di rumah sakit atau panti kesehatan. Mereka pasti akan mengeluh, meskipun dalam hati saja, karena ketidaknyamanan itu, karena bau badan ayah/kakeknya, yang pasti semakin mengganggu ketika sedang sakit-sakitan. Keceriaan mereka pastilah akan berkurang, bahkan bisa hilang.

Sanak saudara, tetangga, dan kenalan-kenalan lain pasti juga akan terusik, meskipun tidak sebanyak dan seberat apa yang ditanggung istri, anak, dan cucu-cucu saya.

Kenyamanan hidup sepanjang sejarah kehidupan saya nanti, juga menjadi pertimbangan utama dalam misi pengendalian diri itu. Andaikan, saya bisa menjadi orang dengan kebebasan finansial yang luar biasa nanti, tetap saja, saya tidak percaya bahwa uang akan mampu membeli kenyamanan dari "hidup sehat", dan uang juga tidak akan bisa menjauhkan kita dari penyakit, bisa jadi sebaliknya, karena godaan konsumsi. Benar, kemampuan financial itu memungkinkan kita untuk mendapatkan perawatan medis atau dukun terbaik, tetapi apakah jejak-jejak luka fisik dan psikologis yang ditinggalkan oleh derita penyakit bisa tanpa bekas? Saya kira tidak.

Dengan pertimbangan-pertimbangan itulah, saya menjadi semakin termotivasi dan kekeh untuk meningkatkan gaya hidup yang sehat. Saya akan tetap rajin berolah-raga, berusaha untuk semakin perhatian dan selektif pada apa yang saya makan dan minum. Dengan terus mengamalkan gaya hidup vegetarian, paling tidak saya yakin bahwa itu adalah cara paling rasional, mudah, dan murah, di tengah semakin dasyatnya gelombang budaya konsumerisme yang "menjelomprongkan" kita, dan saya percaya kebiasaan baik itu akan menjaga kesehatan dalam jangka panjang.

Kenapa Harus "Emoh" Daging?

Menurut beberapa cerita teman sesama vegetarian dan vegan, juga menurut pendapat para ahli gizi (nutritionists) dan pakar kesehatan, yang telah menebarkan artikel-artikel kesehatan di media massa dan buku bacaan, bahwa pola diet vegetarian dan vegan, dinilai sangat handal dalam memperbaiki, meningkatkan, dan kemudian menjaga kualitas kesehatan manusia.

Menurut teori mereka, ada banyak jenis penyakit yang bisa dihindari ketika kita menganut pola diet vegetarian, diantaranya adalah aneka jenis kanker. Banyak studi yang berujung pada kesimpulan serupa bahwa konsumsi daging, terutama daging merah, meningkatkan resiko penyakit kanker, baik kanker payudara, kaker pankreas, kanker prostat, kanker kolon, dan kanker-kanker jenis lain. Hal itu dikarenakan, selain daging merah tinggi kandungan lemaknya, beberapa jenis hormon juga kerap ditambahkan oleh peternak guna mendongkrak produktivitas peternakannya, baik melalui pakan ternak instan maupun dengan cara injeksi. Padahal hormon tersebut memicu berjangkitnya sel-sel kanker ketika masuk dalam tubuh manusia. Selain itu, daging sangat tinggi kandungan proteinnya, sedangkan protein akan memecah amonia yang bersifat karsinogen. Seperti kita tahu bahwa zat karsinogen merupakan biang penyemai kanker yang paling laten.

Tidak itu saja, hasil riset juga mengungkap bahwa konsumsi daging juga turut mereduksi asupan serat, antioksidan, dan nutrisi penting lainnya. Padahal serat dan antioksidan terbukti ampuh dalam menangkal munculnya benih sel kanker. Sialnya lagi, kegemaran orang memasak daging dengan cara dibakar atau dimasak dengan suhu yang tinggi juga menyisakan residu berupa senyawa kimia karsinogen seperti polycyclic aromatic hydrocarbons dan hetercycil amines yang juga memicu penyakit kanker (KOMPAS.com, 16/01/2010). Sehingga tidak mengejutkan ketika beberapa studi yang mengkaji populasi orang Eropa di era 1990-an, menegaskan sebuah kesimpulan bahwa mereka yang sering mengkonsumsi daging lebih banyak terjangkiti kanker ketimbang mereka yang vegetarian.

Fakta-fakta yang mengkaitkan konsumsi daging dengan prevalensi berjangkitnya kanker, juga telah dibuktikan dengan riset yang lebih meyakinkan, yakni riset yang digelar di Inggris selama 12 tahun, yang melibatkan 6.000 pelaku vegetarian dan 5.000 penyantap daging. Studi itu mengungkap bahwa pelaku vegetarian yang meninggal karena kanker 40% lebih sedikit dibandingkan dengan pemakan daging, sedangkan yang meninggal karena penyakit lain juga 20% lebih sedikit (The Guardian, 07/2009).

Konsumsi daging, terutama daging merah, apalagi yang sudah diawetkan, juga berkorelasi positif dengan meningkatnya kadar lemak dan kolesterol jahat dalam darah kita, sedangkan tingginya kadar lemak dan kolesterol jahat tersebut berbanding lurus dengan berjangkitnya beberapa penyakit degeneratif, termasuk stroke, gagal jantung, kencing manis (diabetes), dan serangan ginjal, meskipun masih banyak faktor lain yang turut mempercepat munculnya penyakit degeneratif tersebut. Namun demikian, menghindari daging akan mengurangi secara signifikan resiko penyakit-penyakit fatal tersebut.

Karakter daging yang tak berserat (non fiber) sudah pasti akan menambah potensi penumpukan kalori yang berlebihan, sehingga meningkatkan resiko obesitas. Selain itu, rendahnya kadar fiber akan memicu terjadinya gangguan sembelit, yang apabila berlansung secara terus-menerus (dalam jangka panjang) akan menyebabkan penyakit wasir.

Makanan hewani juga mempertinggi prevalensi penularan penyakit-penyakit yang dibawa atau ditularkan oleh binatang, seperti sapi gila, antrax, salmonella, flu babi, flu burung, E-colie, cacing pita, dan parasit lainya. Tidak itu saja, beberapa jenis limbah pencemaran seperti logam berat dan pestisida buatan biasanya terakumulasi dalam tubuh hewan yang tersimpan aman bersama lemak dan bagian organ tertentu, sehingga menkonsumsinya sama artinya dengan memindahkan timbunan polutan ke dalam tubuh kita. Kalau sudah seperti itu, gangguan kesehatan tinggal menunggu waktu, bahkan akan mengancam jiwa.

Penyakit osteoporosis juga menjadi ancaman serius bagi meat-eaters. Hal ini dikarenakan, dalam proses pencernaannya daging akan menghasilkan zat asam tertentu, yang pada akhirnya akan bersemayam di dalam tulang, sehingga memicu pelepasan kalsium tulang. Nah, berkurangnya kalsium dalam tulang akan berdampak pada turunya massa tulang, yang pada gilirannya akan menyebabkan osteoporosis.

Bagi wanita yang vegetarian, mereka akan diuntungkan dengan tingginya konsumsi sayur dan buah-buahan, serta biji-bijian atau kacang-kacangan, termasuk kedelai, yang sangat kaya akan fito-estrogen, yaitu senyawa yang memiliki karakter layaknya hormon estrogen, yang bermanfaat untuk mencegah gangguan penyakit menjelang masa menopause, seperti emosi menjadi tidak terkendali, perasaan tidak nyaman, dan tubuh terasa sakit-sakit. Itulah kenapa, banyak yang menyebut bahwa makanan dari bahan kedelai merupakan sumber doping estrogen yang alamiah.

Longevity

Fakta yang paling istemewa tentang pola konsumsi vegetarian dan vegan adalah, bahwa mereka yang taat dengan diet “emoh” daging akan mendapatkan bonus kehidupan yang lebih panjang (longevity), dengan kualitas kesehatan prima atau panjang umur namun tetap sehat. Ini telah dibuktikan dengan banyak riset, salah satunya adalah penelitian yang dilakukan oleh tim peneliti dari Loma Linda University USA. Berdasarkan temuan mereka, orang vegetarian akan hidup 15 tahun lebih lama dibandingkan dengan mereka yang meat-eaters (American Journal of Clinical Nutritio; September 2003).

Adanya kantong-kantong centenarian, komunitas orang yang berumur lebih dari seratus tahun, di beberapa tempat di belahan bumi, seperti di daerah Okinawa (Jepang), Sardina (Italia), dan juga Loma Linda (Califormia), yang menurut hasil penelitian, diduga karena mereka cenderung hidup vegetarian, bijak terhadap alam lingkungan, dan punya relasi horisontal dan vertikal secara baik, menambah kuatnya argumentasi tentang peran vegetarianisme dalam menjaga kesehatan di masa senja (National Geographic, November 2005).

Eventually, fakta-fakta terangkai diatas, telah menolong dan menguatkan saya untuk tetap setia pada keyakinan awal, bahwa kesehatan adalah masa depan, sangat bernilai, layaknya cita-cita atau impian yang harus terus diperjuangkan, sehingga mengupayakan kesehatan merupakan bentuk investasi, yang layak dijaga dan diperjuangkan. Saya memilih jalan vegetarian, demi memperjuangkan investasi masa depan saya.***

8 komentar:

  1. Benar pak, kesehatan itu memang sangat-sangat berharga.Beruntunglah bapak bisa jadi vegetarian. Banyak yang ingin tetapi belum sanggup menjalaninya, termasuk saya.. he he he ( keponakan saya sudah vegetarian)Maka sementara yang harus dilakukan adalah makan dengan gizi seimbang, mengurangi daging,dengan memperbanyak sayur dan buah, olahraga yang teratur,dan semakin mendekatkan diri kepada Yang Maha Kuasa, Alloh SWT.Sekali lagi salut untuk bapak.

    BalasHapus
  2. nice post
    http//jogjacreative.wordpress.com

    BalasHapus
  3. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    apapun yang bisa kita lakukan lakukanlah sekarang .,.
    jangan buang waktu kamu sia2.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus
  4. wah sangat bermanfaat selali ni informasi mengenai kesehatan merupakan investasi yang harus diperjuangkannya,, setuju banget..

    BalasHapus
  5. wah menginspirasi banget nih artikelnya keren banget.. he..

    BalasHapus
  6. Mari kita jaga kelestarian kekayaan alam indonesia

    BalasHapus
  7. keshatan adalah hal yang paling berharga dalam hidup

    BalasHapus